Pages

Sunday, December 19, 2010

antara method dengan niat

Salam to all.

terlintas tentang ini masa tengah temenung memikirkan tarikh interview SPP yang entah bila tuh. then terus je teringatkan soalan2 mencabar yang bakal dijawab. tentang apa? tentang KSSR. atau sepatutnya telah dikenali sebagai KURIKULUM STANDARD SEKOLAH RENDAH.

sepanjang sebulan berada di sekolah dan dari perbincangan online dan bersama rakan2, ramai jugak cikgu baru yang memuji pelaksanaan KSSR. tak kurang cikgu senior yang tidak mengagumi KSSR. kenapa? mungkin mereka ada alasan mereka sendiri. bagi mereka, tak kiralah apa dasar yang dilaksanakan, jika ianya suatu pelaksanaan baru yang masih 'segar', apa pun jua nama yang diberi tidak menjamin kejayaan. lain pula dengan kebanyakan rangkaian cikgu2 baru yang menganggap KSSR adalah bagus kerana melibatkan murid ketika di dalam bilik darjah dan banyak aktiviti2 yang menarik sewaktu mengajar seperti menyanyi, berlakon, menari dan sebagainya.

namun, itu bukanlah persoalannya. yang menjadi persoalan dan a big question mark di dalam kepala ini adalah: apa yang tidak berkesan di zaman ini? method yang pelbagai atau niat seorang guru itu?

sekiranya mungkin, boleh saja disenaraikan pelbagai masalah yang timbul setelah sesuatu program baru dilaksanakan. tetapi bukan itu yang ingin saya tekankan. tetapi ini: tidak kira bagaimana hebatnya perancangan kerajaan lakukan untuk pendidikan di negara ini, pernahkah walau sedetik terlintas di hati anda semua, MENGAPA KANAK-KANAK DI ZAMAN INI LEBIH RAMAI YANG TIDAK MENJADI? siapa yang harus disalahkan? ibu bapa? guru? sekolah? kerajaan?

ramai yang menyalahkan guru. pengajaran guru di sekolah tidak berkesan. seingat saya, saya belajar solat sewaktu kecil di sekolah, lalu diaplikasikan di rumah. tetapi kini, lebih ramai kanak-kanak yang tidak tahu bagaimana untuk solat walaupun pelbagai program dilaksanakan seperti J-Qaf.

soalnya KENAPA?

mari kita berbalik pada satu persoalan asas dan tanyakan pada diri kita (sekiranya anda seorang guru), APA TUJUAN ASAL ANDA MENJADI GURU?

adakah sememangnya kerana minat untuk mendidik? atau sekadar kerana menjadi guru ini bekerja hanya separuh hari? separuh lagi boleh dihabiskan di rumah bersama keluarga. atau sememangnya kerana sudah tiada pekerjaan lain untuk dilakukan melainkan menjadi seorang guru? mari kita sama-sama menepuk dada dan bertanyakan selera kita.

situasi kini: bagaimana hendak mendekatkan jiwa anak2 kita di dalam bilik darjah pada setiap nilai murni yang diterapkan sewaktu mengajar sekiranya dari awal mata kita dibuka, kita sudah mengeluh, 'ALA, MALASNYA NAK PERGI SEKOLAH...' anda sedar mana silapnya kita? (atau mungkin sebahagian dari kita sahaja)

ya, NIAT. dari awal mata dibuka sudah terniat tentang kemalasan untuk ke sekolah. apa lagi yang ada untuk dilakukan di sekolah selain MENGAJAR? (ya, saya tahu tentang beban tugas guru yang melampau-tapi saya cuma menekankan TANGGUNGJAWAB DASAR seorang guru). sekiranya sudah malas untuk ke sekolah, lalu haruslah malas untuk bangun-malas untuk mandi-malas untuk bersiap-malas untuk sarapan-malas untuk start enjin kereta-malas untuk sampai ke sekolah-dan akhirnya, MALAS UNTUK KE KELAS DAN MENGAJAR. apabila masuk ke kelas dalam keadaan malas untuk mengajar, apakah ilmu yang kita sampaikan akan menyentuh jiwa anak2 murid kita? jawapannya ada pada diri kita sendiri.

jangan hanya salahkan murid sekiranya mereka tidak menjadi. tetapi renunglah diri sendiri. apakah yang kita lakukan sudah cukup untuk mendidik mereka? apa lagi dengan kewujudan program cepat menjadi guru. ramai yang berdebat tentang ini. wah, setahun pengajian sudah mampu menjadi seorang cikgu. TIDAK. SAYA TIDAK MENOLAK KPLI. cuma secara personal, bagi saya setahun masih belum cukup untuk menyediakan intelektual2 di luar sana untuk menjadi guru. mungkin kursus itu boleh dipanjangkan. mungkin dua tahun. sedangkan saya yang belajar selama 6 tahun ini pun masih merasakan persediaan saya masih belum cukup untuk menjadi guru. apatah lagi kakak2 dan abang2 yang hanya mengambil masa setahun. hakikatnya, apa yang dipelajari tidak sama dengan realiti yang harus dihadapi di sekolah.

lalu, berbaliklah pada NIAT. yakinlah bahawa wahai guru, sekiranya memang niat kita ke sekolah untuk mendidik, maka insyaAllah akan sampailah apa yang kita cuba berikan pada jiwa-jiwa kecil itu.

saya tidak mencemuh perguruan. apa lagi pendidikan. saya cuba menyelami hati seorang guru. saya tidak membenci method yang dilaksanakan. saya cuma memikirkan penambahbaikan. untuk itu, marilah kita sama2 berkongsi pendapat dan idea.

renung-renungkan. :)


**tulisan ini sekadar refleksi diri dan bukanlah mengecilkan mana2 pihak atau orang perseorangan.**

***untuk guru, maklumat tentang KSSR dan bahan boleh didapati di sini.

3 ::sok sek:::

SumaiyyahAbidah said...

Saya angkat tangan tanda setuju...
Kalau niat dah tak betul, apa-apa pun yang kita buat jangan harap menjadi.
Memang guru jarang2 menuding jari kat diri sendiri. In fact, human beings in general are like that, huh?

fairuzniza said...

sumaiyyah:
yep,memang pun.yang a NORMAL HUMAN nampak adalah salah orang. salah sendiri tak nampak. :)

pokok pangkalnya, betulkan niat. betul tak? :)

SumaiyyahAbidah said...

Betul Kak Fye ku sayang.. kalau asalnya tak ada niat jadi cikgu pun, kalau dah jadi tu, jadilah. Kalau tak, stop. Do something else. Jangan rosakkan masa depan budak2. Kejam.

 

Template by Best Web Hosting