Pages

Wednesday, May 25, 2011

Perpisahan.

"Semalam aku lalu depan umah arwah. Kalau selalu mst aku singgah dan jerit nama dia. Jerit macam budak2. Mcm tu jugaklah dia panggil aku kat rumah. Tapi sekarang tak boleh dah. Sebab tiada lagi yang menyahut.. "
-Quoted by Muhammad Fauzurry.
As I read my friend's status like above in his FB, I felt like there's a hole in my chest. Felt like..there's an emptiness. Always, we always have this kinda feeling when someone close with us suddenly taken away by Him. Tak kisahla macam mana pun cara berpisah atau cara 'diambil' tu. Either berpisah nyawa atau berpisah jasad.

But we have to remember one thing yang memang dah tersurat dari dulu lagi. Macam mana adanya Adam dengan Hawa, macam mana adanya siang dan malam, macam mana adanya pasang dan surut, macam tu jugaklah adanya:

Pertemuan dan Perpisahan.

Bukan tak boleh nak faham kenapa kita akan rasa macam tu. I myself pun dah selalu sangat menghadapi perpisahan. Ajal Maut, jodoh pertemuan ni sesuatu yang amat delicate untuk kita faham. Hanya DIA yang tahu apa yang dirancangNya. Tapi yakinlah wahai hati, apa yang Dia rancangkan ada yang TERBAIK. Kalau Dia pisahkan kita dengan certain orang, maksudnya ada lah benda yang baik yang DIA janjikan selepas itu. Kalau DIA cabut nyawa seseorang, ada lah yang Dia nak hindarkan sesuatu dari berlaku. DIA lebih sayangkan sahabat kita. kan?

Memang adalah menjadi suatu yang wajib setiap kali kita kehilangan seseorang, kita akan rasa a bit lost. Rasa kosong. Rasa sunyi. Rasa tak lengkap. Rasa macam...hilang.

Pelik sebab benda yang kita selalu buat dengan dia- makan, minum, main bola, gelak, ketawa, bergurau, jalan-jalan ke SOGO, mandi sungai, or in my friend's case macam kat atas: lalu depan umah and panggil nama masing2. *I used to be there masa my fren ni pergi rumah Arwah panggil Arwah. Memang totally macam budak2. I yang tengah buat kuih dengan mak Arwah kat dapur leh mengekek ketawakan 2 orang ni* even macam-macam lagi. Benda yang dah kita selalu buat dengan kawan kita or family or relatives kita, bila suddenly dia tak ada. Memang wajib mandatori kita akan rasa kehilangan.

Kenapa?

Sebab hilang patah nak tumbuh berganti akan ambil masa. Mungkin untuk sesetengah orang masanya singkat untuk recover. Mungkin bagi sesetengah yang lain, ambil masa terlalu lama untuk recover. Ada yang sampai bertahun-tahun baru boleh recover. Ada yang tak boleh recover langsung. Tapi, semuanya letak pada hati. Pangkalnya pada hati. Kalau kita rasa nak recover, memang kita akan recover. Kalau kita memang set tak nak recover, nak terus cling to the past, memang kita akan terus cling to the shadow. Memang kita akan sampai bila-bila hidup dalam kenangan tu.

Bukan nak kate I ni kuat, or gagah perkasa. Nope. I pun lemah. Bukan setakat berpisah nyawa, berpisah jasad pun I amik masa yang lama untuk heal. Itu baru berpisah jasad. Putus cinta. Lama betul I amik masa untuk bangun balik. Dalam masa 'berkabung' tu, selalu sangat teringat kenangan2 lama. I akan selalu terfikir, "Nanti nak pergi makan dengan sape lagi". "Nanti nak SMS dengan sape lagi". "Nanti sape lagi yang nak kol tiap2 malam before tido". Macam-macam nanti lagi yang I akan fikirkan. Padahal, lepas beberapa ketika, semua nanti-nanti tu hilang. Found someone better, and I moved on. Itu yang DIA dah janjikan.

Bila dah di tune balik pemikiran ni, aku laraskan menjadi begini:

Tiap kali DIA nak bagi sesuatu yang BAIK untuk kita, DIA akan TARIK sesuatu dari kita dulu. Sebab? Takkan selamanya DIA akan bagi kita BAHAGIA? kalau kita terus sangat bahagia tanpa UJIAN, kita akan LUPA pada DIA. Sesekali DIA akan uji kita dengan KEHILANGAN-harta, masa, orang yang kita sayang, binatang peliharaan, kawan baik etc supaya kita akan INGAT pada DIA. Bahawa segalanya adalah di dalam TANGANNYA.

Ujian sepatutnya membawa kita hampir padaNya, bukan semakin jauh.

Jadi kawan, sama-sama kita muhasabah diri. Adakah kita selama ni dah terlalu bahagia atau senang dengan hidup kita? Adakah kita selalu ingat pada Dia?

"Wahai Tuhanku, tunjukilah aku bersama mereka yang telah Engkau tunjukkan dan sihatkanlah aku bersama mereka yang telah Engkau sihatkan dan uruskanlah aku bersama orang yang telah Engkau uruskan dan berkatilah aku pada nikmat yang telah Engkau kurniakan dan hindarilah aku daripada sebarang kejahatan yang telah Engkau tetapkan, maka sesungguhnya Engkaulah penghukum dan tidaklah dihukumkan ke atas Engkau. Sesungguhnya tidak akan hina orang yang Engkau telah muliakan dan tidak akan mulia orang yang telah Engkau hinakan. Maka Berkat Engkau wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi
."

*******************************************************
People come and go, but the good ones never really leave, don't you think? We'll always keep at least one small memory tucked away to remember them by :) -Sumaiyyah


Dear Sopi, May Allah bless your soul. Sejahteralah engkau di sana. amin.
Harus Redha. Dan harus Sabar.



Bertemu itu indah. Berpisah itu payah.
Fairuzniza
25/05/2011. 0736 am

2 ::sok sek:::

StrewberiManis =) said...

Jika sudah sampai masanya,
kematian itu PASTI
tak lewat walau sesat,
tak cepat walau sesat

Al-Fatihah utk arwah Sopi

fairuzniza said...

N:
yep. mati itu pasti. :)
yang masih hidup, harus teruskan hidup.

macam yg selalu cakap, harus Redha, harus Pasrah. :)

 

Template by Best Web Hosting